Spiga

Persiapan di Bulan Ramadhan

DUUUMMMM!!!! Petasan meledak di sekitar jalan. Orang yang lalu lalang kaget. Kembang api dibakar malam hari, menyisakan kilatan cahaya benderang. Anak-anak ramai bersorak dengan gembiranya. Ahh.. dunia anak memang mempunyai cara sendiri untuk menyambut Ramadhan. Kalau kita-kita yang sudah dewasa. (hmmm atau masih ada yang ngaku anak-anak gak boleh baca lho), masak harus menyambut Ramadhan dengan cara seperti mereka.
Memang menyambut Ramadhan dengan gembira saja sudah berpahala. Tapi apakah melampiaskan persiapan Ramadhan seperti anak-anak tersebut? Yang sebenarnya masih banyak cara untuk menyambut Ramadhan dengan cara yang santun, lebih baik, bernilai ibadah dan tidak menghambur-hamburkan uang.
Sekarang Ramadhan tinggal sebentar lagi. Tidak lebih dari hitungan jari tangan. Sudahkah kita mempersiapkan diri? Padahal Rasulullah SAW sebagai orang yang paling dekat dengan Allah SWT sekalipun, telah mempersiapkan Ramadhan jauh-jauh hari. Nah, bagi kita-kita apa saja yang perlu dipersiapkan menjelang bulan Ramadhan?

1. Persiapan Maknawi
Rasulullah tiga bulan menjelang Ramadhan telah mempersiapkan ruh diri dan ummatnya dengan berdo’a kepada Allah SWT: “Ya Allah berkahilah kami di bulan Rajab dan Sya’ban dan sampaikan kami di bulan Ramadhan”. Berarti do’a tersebut dilantunkan oleh Rasulullah tiga bulan menjelang Ramadhan. Rasulullah SAW adalah kekasih Allah. Sedangkan kita-kita ini siapa? Untuk itu paling tidak mempersiapkannya enam bulan menjelang Ramadhan.
Selain berdo’a amalan lain yang juga dipersiapkan, seperti sholat malam, baca Qur’an, sholat-sholat nawafil, dzikir dan do’a.

2. Persiapan Ilmu
Menjelang Ramadhan, sebaiknya mengingat kembali tentang fikh Ramadhan. Apa yang wajib dilaksanakan, yang membatalkan dan keutamaan-keutamaan lain yang dilaksanakan di bulan Ramadhan. Apa yang telah kita lakukan untuk Ramadhan tahun lalu dan apa yang akan kita lakukan untuk Ramadhan sekarang? Selain ilmu tersebut, karena Ramadhan merupakan waktu yang tepat untuk meningkatkan produktivitas, termasuk produktivitas ilmiah dalam hal ini, tidak berlebihan jika kita lihat ulama terdahulu pada saat bulan Ramadhan berhasil menulis buku atau mengkaji dan mengambil keputusan beberapa hal dalam kehidupan ini. Sehingga hasilnya dapat dinikmati oleh masyarakat luas dan kemanusiaan.

3. Persiapan Fisik/Jasmani
Tidak kalah penting, persiapan fisik perlu untuk menghadapi Ramadhan. Jangan sampai pada saat Ramadhan yang penuh berkah dan beribu kelipatan pahala bagi yang melaluinya, ternyata harus ditempuh di atas pembaringan dan dengan mengambil keringanan (rukhsah) karena sakit. Rugi kan? Untuk itu siap-siaplah dengan persiapan fisik yang cukup dengan olah raga yang teratur, makanan yang halal dan thayyib, serta menjauhi perbuatan yang merusak fisik, seperti: bergadang sampai larut, merokok, dan lainnya. (apalagi ngenet sampai pagi. Hmm…) Juga tidak mendatangi daerah yang terkena wabah.

4. Persiapan Keuangan
Memang tidak ada aktivitas tanpa fulus atau mengorbankan kesempatan yang bernilai fulus. Apalagi di masa sekarang ini. Semuanya dinilai dengan uang. Tapi paling tidak dengan persiapan keuangan ini kita menjalani Ramadhan ini dengan hati tenang, tanpa diributkan dengan memikirkan kebutuhan yang begitu berlipat ganda dan kenaikan harga yang tidak terkendali.
Apalagi kalau kita menelisik kehidupan Rasulullah, sedekah dan infaq beliau pada bulan Ramadhan.. Kalau hari-hari biasa, diungkapkan dengan tangan kanan tidak mengetahui apa yang diberikan tangan kiri, pada bukan Ramadhan ini diungkapkan seperti ini berhembusnya angin topan. Hitung saja berapa knot kecepatannya. Berarti ini kan memerlukan uang yang lebih dari biasanya, dan ini memerlukan persiapan jauh hari sebelum datangnya Ramadhan. Sudah siap kan?

5. Persiapan Lingkungan
Kalau kita ingin berbuat baik, tidak ingin hanya berada dalam kebaikan sendirian. Bisa jadi kita akan ikut terwarnai oleh suasana lingkungan sekitar kita. Nah, kalau orang lain ikut mendukung kebaikan, berarti ada orang lain yang ikut mengontrol diri kita dan mengkondisikan diri kita menjadi lebih baik dari apa yang sebenarnya kemampuan diri kita. Begitu juga sebaliknya.

Menyinggung kebiasaan diri dan lingkungan kita seperti pendahuluan tulisan ini, kita bisa menggali kebiasaan masayarakat dahulu yang sudah menjadi tradisi dan bernilai kebaikan. Seperti; menjelang Ramadhan saling mengingatkan sanak saudara dan kerabat dengan mengirimkan makanan dengan tidak lupa memberikan ucapan selamat menyambut Ramadhan, membersihkan rumah dan lingkungan dengan mengecat rumah serta memberi hiasan, membuat lampu hias atau obor di gang-gang dan jalan, memasang umbul-umbul, spanduk (ini kalau sekarang ya), saling berkunjung dan minta maaf sebelum masuk Ramadhan agar saat memasuki Ramadhan hati kita khusuk dan bersih kembali tanpa beban kesalahan diri kita dengan saudara-saudara kita, dan lain kebiasaan serta adat yang melingkupinya yang masih dibenarkan syariat. (apalagi kalah dengan persiapan tujuh belasan)
Ramadhan memang penuh makna. Penuh fenomena. Dan banyak sebutan yang melekat pada diri Ramadhan, karena keberkahan dan nilainya. Bulan penuh berkah, bulan turunnya al-Qur’an, bulan lebih baik dari seribu bulan, bulan pembebasan, bulan pendidikan…. Dan lain gelaran yang mengikutinya.
Menghadapi Ramadhan inilah justru yang perlu kita persiapkan dengan matang. Bukan pada saat selesai Ramadhan diisi dengan persiapan yang penuh kemegahan dan hura-hura yang membawa hal-hal tabdzir dan kemudian mengabaikan hari-hari akhir yang bernilai. Dan Ramadhan dilalui dengan hanya mendapatkan lapar dan dahaga.

7 comments:

pyuriko

August 27, 2008 at 1:36 AM

Alhamdulillah, tinggal 4 hari Ramadhan kan datang....

Marhaban yaa Ramadhan....:)

Tinggal 4 hari lagi mempersiapkan diri sebaik2 nya.... semoga Ramadhan kali ini bisa dijalankan dengan baik, amin.

Bunda Rierie

August 27, 2008 at 9:43 PM

kalo ibu2 kayak bunda nich. persiapan keuangan yang bener2 dipikirin ha.ha.

Sang Pejuang

August 27, 2008 at 9:51 PM

hiks..hiks..hiks... ramadan....!! jadi terharu....!!!

Ya allah berilah hambamu ini petunjuk yang benar...!!!

mudah2an setelah ramadan lebih baik dari pada tahun ini yang penuh warna.....!!!

Shireishou

August 28, 2008 at 6:41 PM

Iyah smoga rhamadan kali ini jauh lbh baik dr tahun kemarin dan memberi manfaat lebih bagi kita smua. Amin amin

Shireishou

*Aku ga ada blog di Blogspot. Ini ID buat komen aja*

Eucalyptus

August 28, 2008 at 8:39 PM

Marilah kita menyambut bulan yang penuh berkah ini dengan penuh sukacita.
Mohon maaf lahir bathin

SatoNa

August 29, 2008 at 7:59 AM

met menunaikan ibadah puasa.. ^^

SatoNa

Novee

August 29, 2008 at 8:33 AM

hihiii.. ngenet sampe pagi..

ma'ap lahir bathin ya.. biar puasanya afdol..